Sunday, December 9, 2018

What I watch (2018)

Desember! Ga kerasa ya udah mendekati akhir tahun dan udah mau 2019 aja T.T nanti ingin bikin perenungan 2018, rekap dan pembelajaran apa aja yang didapet. Soalnya buat gue 2018 tuh kaya tahun untuk penerimaan diri dan berdamai dengan banyak hal ya. Pokoknya nanti tunggu akhir bulan dulu ya sambil dibikin draftnya dan melihat kembali diary & buku agenda selama setahun ini :")

Nah, kalo tulisa hari ini sebenernya udah mau bikin dari dulu tentang serial "I" (agak narsistik ya), kaya misalnya 'What I watch', 'Where I shop online', 'What I read', dll gitu. Kayanya ini efek kebanyakan nonton yutuber yak wkwkwk. Tapi lumayan seru kayanya, jadi gue tulis deh.

Gue orangnya tuh visual secara umum, makanya seneng baca buku. Dari dulu kalo belajar tuh, setelah dari kelas (tapi di kelas tidur), gue bakal baca buku atau slidenya karena buat gue itu lebih mudah dan lebih cepat menyerap. Kalo audio doang, gue tuh kurang banget. Makanya kalo ada orang ngomong, lebih cepet mengerti kalau sambil liat orangnya, lebih tepatnya liat wajah, mimik dan gerak bibirnya karena itu bikin gue jauuuuh lebih cepat menangkap apa yang mau dia sampaikan. Kalo cuma denger suaranya doang kebanyakan 'Hah?! Apa?!', jadi mohon maklum ya teman-teman. 

Maka, visual yang didukung audio adalah kesempurnaan! hahah. Karena ini gue suka banget nonton kali ya. Dia adalah kegiatan yang sempurna untuk orang dengan kombinasi introvert (alias pasif) dan visual-audio kaya gue. Karena itu, gue selalu ga pernah kehabisan stok tontonan dan kalo cuma satu aplikasi sosial media yang gue bisa install di hape, maka gue akan pilih yutub (bahkan sama WA, apalagi IG). 

Jadi, apa yang gue tonton tahun ini? Ga bakal semuanya gue list, tapi cuma yang bener-bener gue rutin nontonnya atau yang meninggalkan impact besar ke gue aja.

YOUTUBE
Seperti yang dibilang, gue masih susaaah banget lepas dari yutub, sebelumnya kebanyak nonton korea-koreaan gitu. Makanya, sekarang gue berusaha menemukan konten yang bermanfaat supaya yutub gue tetep ada berkahnya lah. Dan gue menemukan banyak channel bagus yang malah jadi tontonan rutin! Oke, ga semuanya ini bermanfaat juga sih, ada yang cuma untuk mencari kesenangan aja, dan gue yakin pasti parameter manfaat atau engga itu tergantung masing-masing pribadi, jadi gue bagi yang sesuai dengan selera gue aja ya. 

Ada beberapa channel yutub yang selalu gue tunggu update-annya adalah

Jolly 
Jadi nama channel ini adalah gabungan dari Josh dan Ollie, yang ngelola channel ini. Sebenernya aslinya dua orang ini sahabat dekat yang sama-sama ngelola channel Korean Englishman, dimana Josh yang jadi wajahnya dan Ollie adalah cameraman. Tapi karena chemistry dua sahabat ini yang sangat baik dan sangat lucu, makanya mereka bikin channel ini deh (ini sebenernya cuma asumsi gue aja ya, haha). Tapi beneran kocak banget apalagi gue paling suka series Ollie belajar bahasa korea, ngakak banget lah. Tapi gue juga jadi ikutan belajar bahasa korea :")

Korean Englishman
Nah, ini channel pertama mereka. Main contentnya sih untuk mengenalkan budaya korea ke orang Inggris dan sebaliknya, makanya mainly si Josh ngomong pake bahasa Inggris dan dia kasih subtitle bahasa Koreanya. Tapi karena keunikan channel korea yang dikelola oleh orang Inggris, mereka jadi dikasih banyak kesempatan wawancara artis hollywood setiap mereka dateng ke korea. Favorit gue adalah pas mereka wawancara cast Maze Runner dan Ryan Reynolds. Nonton deh!


Liah Yoo
My beauty guru!!! skincare channel yang pertama gue kenal dan gue tonton semua video penjelasannya, bahkan masih gue ulang-ulang sampe sekarang sebagai referensi sebelum kalap beli skincare macem-macem, hehe. Buat gue, penjelasan Liah Yoo bener-bener gampang dimengerti dan membuka mata banget sebelum nyemplung ke dunia perawatan kulit. Meskipun akhir-akhir ini dia banyak share konten vlog pribadi yang ga seberapa menarik buat gue sih, tapi konten skincarenya juara banget!

Gothamista
Another beauty guru :))) Gue mulai nonton dia setelah lumayan mengerti ingredients dan istilah-istilah per-skincare-an karena kalo dia stylenya menjelaskan dengan panjang lebar tinggi. Awal liat kaya ngebosenin gitu ya, tapi setelah didengerin lagi, sebenernya dia tuh kaya informasi banget. Gue banyak belajar cara membangun skincare routine dari Mba Renee ini.

Mazelee
Nah, kalo ini channel keluarga favorit :) Tentang keseharian keluarga Joe dan Alena plus 6 anaknya (7 karena Alena sekarang lagi hamil!) dan bayangin, umur mereka masih awal 30an dong. Alena sebelumnya udah pernah nikah 2 kali sampe ketemu Joe, temen SMA-nya dan nikah sampai sekarang. Dari pernikahan sebelumnya, Alena udah punya 4 anak cewe tambah 2 setelah nikah sama Joe. Gue juga suka banget nama anak-anaknya Amyah, Akyli, Azaio, Arazo, Ajedi, Ajoui (bingung ga gimana pronouncenya? hehe). satu hal yang paling gue apresiasi dari channel ini adalah, pengeditannya yang dewa banget, udah kaya nonton film saking bagus kualitasnya untuk ukuran suatu vlog. Bahkan endorse sekali pun dibikin konten semenarik mungkin dan ga asal masukin review endorse doang. Saluut!

Mel and Shane
Another family channel :) gue ngikutin mereka dari semenjak Mel dan Shane adopsi anak dari korea, namanya Julian. Dan Mel selalu kasih update tentang perkembangan Julian yang bisa adaptasi dengan sangat baik di lingkungan barunya, padahalnya sebelumnya sampe 1,5 tahun Julian diurus foster mom-nya di korea. Karena Mel dan Shane yang menurut gue orang tua yang asik banget, dan Luca, anak pertama mereka, yang super sweet dan baik hati, bikin gue ngikuti aktivitas keluarga ini terus. Semoga terus bikin konten menggemaskan ya <3

Lavendaire
Gue kayanya baru sebulan nemu channel ini, but I love every single of it! Ini kategorinya lifestyle channel kali ya. Tips dia pokoknya tentang keseharian, mulai dari cara beberes sampe life planning. Sebenernya di yutub banyak banget lifestyle channel kaya gini, cuma gue suka si mba ini karena (lagi-lagi) editing videonya bagus banget, palet warna di videonya juga bagus (meskipun ga ada hubungannya ya), dan suaranya enak didenger, hehe. Makanya gue akhir-akhir ini selalu dengerin dia sambil kerja. Dan dia juga punya podcast dengan topik-topik yang menarik banget. Bisa disearch ya guys!

Aida Azlin
Si teteh ini lovely bangetttt! Pertama tau dari temen-temen akhwat dan sukaaaa :) Jarang banget nemu konten islam yang halus gini, aku jadi seneng banget nontonnya. Gue paling suka dengan penyampaian dia yang tidak menggurui, narasinya bagus dan alurnya juga enak banget. Video yang durasinya pendek juga menurut gue jadi poin plus tersendiri buat channel ini, jadi ga ada alasan buat ga nonton video deh. Btw, teteh ini bukan orang Indonesia yaa. Dia orang Singapore yang nikah sama orang Morocco dan tinggal disana. Gue juga subscribe newsletter dia, namanya Tuesday Love Letter dan isinya lovelyyyyy banget, email paling gue tunggu-tunggu tiap minggu karena setiap gue baca tuh yang kaya 'Yaampun, teh Aida bisa baca pikiran gue ya?!' saking ngena banget isinya. Newsletter terfavorit sampe sekarang. Dan dia ada podcast juga, harus banget dicek!

Honorable Mention juga gue adain deh buat channel yang gue suka tontonin juga kaya:
- Gita Savitri
- #temantapimenikah yang serial travelling ke New Zealand. TOP BGT
- Asian Boss, banyak ngupas hal-hal aneh di Asia gituu
- VICE Indonesia, dapet banyak bgt insight baru tentang berbagai topik
- danielion playlist, tempat kabur gue kalo lagi bosen sama playlist yg itu-itu aja
- James Corden youtube channel atas hiburan konsistennya, apalagi Carpool yang sama Paul McCartney, Bus Tour sama cast Avenger, dan parodi-parodi yang gue tonton berpuluh-puluh kali


Fyuh, Youtube aja banyak banget ternyata, ini gue bikin sampe malem :")

Lanjut ke TV Series, gue ga terlalu banyak nonton drama korea tahun ini, karena ga banyak waktu buat nontonin 1,5 jam per episode yang buat gue itu terlalu panjang. Gue juga cenderung mencari tontonan yang lucu kalo habis kerja, sebagai bentuk hiburan setelah kerja keras bagai quda. Tapi ada satu series yang favorit banget di tahun ini yang adalah


The Crown
Parah, suka bangettt. Gue abisin Season 2 cuma dalam beberapa hari dan Season 1-nya udah nonton dari dulu. Gue ga bisa jelasin secara spesifik juga sih alasan kenapa gue suka banget sama series ini, tapi yang pasti karena ceritanya bagus dan aktingnya keren banget. Mungkin ada faktor ketertarikan gue dengan hal-hal yang berbau biografi orang terkenal, juga keingintahuan gue dengan dunia royal family yang tampak misterius ini. Dan ternyata emang menarik banget sih. Menjadi Queen tuh kalo di Inggris sana, adalah seperti titisan Tuhan, dimana di atas sang Ratu itu langsung Tuhan, bahkan pemimpin gereja pun ada di bawah kendali Tuhan. Dan gue jadi ikut merasakan pressure-nya seorang Elizabeth yang saat itu masih umur 20-an tahun, mendapat tahta tersebut dan harus menjalankannya. Season 2 lebih tentang pendewasaan ratu Elizabeth, gimana dia meng-handle masalah negaranya juga masalah rumah tangganya. Rumah tangga disini bisa dengan saudara-saudaranya, adiknya, termasuk konflik dengan suaminya pun dibahas cukup menarik. Kalo gue baca-baca, sebenernya ga semua yang diceritakan di The Crown itu bener seperti kenyataannya, dan kita gatau juga apakah memang Ratu Elizabeth memimpin Inggris dengan sikap dan emosi yang ditunjukkan di TV (karena ga ada 100% tau gimana isi keseharian sang Ratu kan), tapi buat ini sangat menarik, apalagi kalo dilihat dari sudut ketika perempuan yang memimpin suatu negeri. Kalo tertarik, coba nonton deh.

Nah, sisa tontonan gue yang paling mendominasi adalah Japanese TV Show! hehehe
Dari dulu belum lepas dari nonton acara TV jepang. Niat utamanya sih supaya tetep membiasakan diri dengan bahasa Jepang sih, gue ngerasa sayang aja kalo gue lupa total karena zaman globalisasi gini kan kemampuan berbahasa tuh sangat dihargai kan. Tapi senangnya adalah banyak banget acara TV show yang seru, lucu, menarik dan menyenangkan untuk ditonton, plus informatif juga. Jadi, gue ada beberapa acara TV yang terus gue tonton dari zaman dulu, yaitu:


Shabekuri 007
Ini talkshow favorit gue dari zaman dulu, karena kocak parah. Yang jadi hostnya atau regular membernya adalah 7 orang komedian dari 3 grup yang berbeda (Cream Stew, Tutorial, Neptune), makanya namanya Shabekuri 007 yak. Konsepnya tiap minggu bakal kedatangan tamu dari berbagai kalangan, ya, kebanyakan selebriti sih ya, tapi si 7 member ini ga pernah tau siapa yang bakal dateng. Jadi, acaranya banyak hal-hal spontan dan kocak banget, karena mereka juga emang komedia yang cukup ternama djuga di Jepang. Pokoknya gue suka banget acara ini, meskipun isinya cuma ngobrol-ngobrol ga jelas. Meskipun gue ga kenal sama tamunya, tetep gue tonton karena pasti lucu, dan gue malah jadi tambah pengetahuan tentang dunia per-selebriti-an di Jepang, hahaha.




Arashi ni Shiyagare
Kalo ini bias dari dulu sih ya emang, segala acara Arashi ditonton pokoknya. Tapi gue suka konsep Arashi ni Shiyagare yang sekarang, masing-masing membernya punya segment sendiri. Gue seneng nonton acara TV yang ada travelnya, jadi gue bisa tau, ooh, sekarang di Jepang ada tempat kaya gini, ada tempat kaya gitu karena gue juga udah belasan tahun ga menjelajah di sana kan. Lumayan menjadi inspirasi gue buat plan travelling ke Jepang (amiin ya Allah).

Honorable Mention buat Japan TV Show lainnya yang selalu gue nanti-nanti juga:
- Sakurai Ariyoshi The Yakai, another talkshow yang dihost Sakurai sama Ariyoshi. banyak segment menariknya
- TOKIO kakeru, masih talkshow dengan selebriti, tapi gue suka banget segmen 'Wanita di Jam 23' yang dia wawancarain cewe-cewe di daerah tertentu di jam 11 malem buat tanya tentang gimana kabar satu hari ini. Heartwarming banget
- Oshareism & A studio yang gue tonton kalo ada artis dikenal yang jadi tamu. Jadi bisa lebih tau hal-hal personil dia yang menarik.

~~~~~

Ya, sekian dulu kaliya. Ternyata panjang juga ya, padahal menurut gue ini belum kesebut semua hal-hal berkesan yang gue tonton selama 2018 (film kan belum dibahas ya). Tapi gapapa, semoga makin banyak konten manfaat berseliweran di sekitar kita yak!

Sunday, November 18, 2018

Decluttering My Mind: Instagram Uninstalled!

Yap, jadi ini sepertinya udah jalan 2 minggu lebih semenjak gue uninstall instagram. Dari sulu suka denger cerita temen-temen yg uninstall karena ngerasa ga sehat, bikin penyakit hati, dll. Waktu itu gue mikirnya, lebay juga ya instagra, bikin hidup jadi sakit gitu. Tapi setelah lama-lama diperhatikan, keseharian gue juga lama-lama 'dirusak' sama si IG. Berasa banget, waktu gue yang udah sempit gara-gara kerja keras bagai kuda ini, jadi makin sempit lagi gara-gara terlena ngebuka IG berjam-jam, liatin instastory orang (yang gue nilai 25% adalah story yang bermanfaat, sisanya hmm..), mengeksplor post-post seru yang bisa ditemukan (yang gue sadari, kebanyakan adalah info yang ga gue butuhkan dalam hidup). Trus karena menurut gue udah cukup mengganggu, di suatu sore ketika gue sedang menunggu antrian (antrian apa lupa -,-"), gue hapuslah tuh si IG. UDAH GITU DOANG.

Dan hidup gue damai sentosa sih sampe sekarang. Kadaaaaang bgt ada rasa ingin liat story-story IG juga sh, tapi gue bisa dengan cepat mengalihkan ke hal-hal yang lain, dan ternyata emang jadi banyak hal bisa gue lakukan! Misalnya, gue tiba-tiba inget, 'oh iya, kan masih ada novel yang belum kebaca', 'oh iya, kan online course yang belum dilanjutin', 'oh iya, masih banyak video yutub di watch later yang belum gue tonton'.

OH IYA BAIK GUE MASIH NONTON YOUTUBE. Kalo uninstall yutub tuh kayanya bakal lebih berat lagi sih, hidup gue masih belum bisa lepas dari yutub dan ga ada niatan untuk uninstall yutub. Mungkin karena itu juga, gue masih ringan hati uninstall IG ya, hehe. Tenang, gue juga mencoba memenej tontonan gue di yutub kok.

Ya, dan ternyata emang IG tuh ga signifikan dalam hidup gue juga sih. Mungkin lebih karena gue bukan orang yang mengambil manfaat dari IG ya. Gue bukan selebgram, influencer, dan sejenisnya yang menjadikan itu sebagai mata pencaharian, dan gue juga bukan 'tokoh' yang mencoba menyebar pesan-pesan kebaikan, update info kekinian lewat IG. Kalo temen-temen gue pasti tau betapa jarangnya gue update di feed, juga di IG story. Pernah sih bikin beberapa serial IG story yang 'mencoba' menginspirasi dan sempet ada rencana buat merutinkan hal tersebut. Tapi tetep konklusi akhir gue adalah, IG do more harm than good to me. Makanya gue unistall, dan hidup gue ga jadi hampa, malah jadi lebih kaya dengan aktivitas. Say, Alhamdulillah :)

Gue tidak mencoba mempengaruhi kalian wahai para pembaca untuk uninstall IG kok (ehem, kaya ada pembaca aja nis). Tapi intinya sih decluttering your mind, decluttering your life is really important. Nih kalo butuh arti kata declutter,



Jadi, adalah baik sekali kalo kita coba memikirkan apa yang baik untuk makanan fisik, hati dan pikiran kita supaya mulai mengeliminasi atau setidaknya mengurangi apa yang jadi racun dalam hidup kita masing-masing.

Selamat beberes!

Saturday, November 3, 2018

Workaholic

Baru bisa buka blogger lagi setelah sekian lama, jadi bukti betapa hectic October gue wkwk. Bahkan ternyata nulis diary aja gue ga ada waktu. Dan jadi jelas banget kan, kali emang nulis blog tuh belum jadi prioritas gue karena gue udah sebulan bolong ga ngepost sama sekali. Yaelah, kalo ngepos juga emang mau nulis apa sih, kan isinya curhat ga jelas doang. Tapi emang nulis ga jelas itu yang jadi pendamai pikiran gue yang suka carut marut ini wkwkwk.

Kalo liat sebulan belakang emang super padat banget kerjaan. Biasalah pola akhir tahun, waktunya ngabisin anggaran. Apalagi tahun depan tahun politik dan semua orang akan gambling dengan pemerintahan masa depan yang ga jelas kebijakannya bakal kaya gimana. So, semua orang berlomba-lomba menuntaskan agendanya sebelum tahun baru, begitu juga industri O&G sodara-sodara. Emang lucu ya, politik tidak bisa memberi keamanan kepada keberjalanan bisnis.

Jadinya, kroco kaya gue juga kena imbasnya deh. Semua Company bikin tender project, dan kita-kita ini yang mendapat sesuap nasi dari project-project itu harus ikut semua agenda tender mereka. Ini aja deadline tender udah ngantri di depan mata. Kayanya restless nights lagi deh hehe. Tapi seengganya masih bersyukur karena gue ga commute ke Jakarta yang capenya bisa 2x lipat. Lebih ke cape fisik. Ga kebayang kalo gue harus cape mental di tempat kerja plus cape fisik dengan commute. Fix hibernasi di weekend sih. Masalahnya gue punya banyak agenda juga kalo weekend, ya acara ini lah, kumpul ini lah, ngaji lah, ngisi di sini lah, so gue harus pinter-pinter bagi energi. Bagi waktu buat istirahat dan maksimalkan istirahat di weekdays. kalo semuanya dibales di weekend, kayanya ga bagus juga ya. Lagian tidur tuhkan ga bisa sistem pay later gitu ga sih. Kalo lo ga tidur hari senin, ya ga bisa lo bayar dengan tidur lebih di hari selasa. Ga make sense juga sebenernya, karena tidur tuh rutinitas.

Kalo olahraga, untungnya ada kelas Yoga di kantor tiap minggu setelah jam kantor. Gue kan suka banget olahraga macem itu dan emang cocok di gue. Tinggal berdoa aja, semoga ga ada panggilan kerja mendadak yang harus selesai sebelum maghrib, hehe. Dan gue juga berusaha baget weekend seengganya punya waktu buat berenang, sebagai me time juga sih, rehat sejenak dari hiruk pikuk. Walaupun kalo badan lagi remuk, gue lebih milih tidur daripada renang sih.

Oke, jadi tulisan panjang di atas tuh ga begitu nyambung ya sama judulnya (?). Dan tulisan setelah ini pun mungkin ga akan nyambung dengan judul, so keep on reading (ala-ala yutuber).

Jadi gue udah resmi kerja satu tahun (lebih dua bulan) di kantor gue yang sekarang. Ga nyangka juga bisa selama itu, faktor utamanya emang kenyamanan jarak sih, yang deket dari rumah dari juga timnya yang enak. Sebenernya yang mau jadi bahasan gue adalah tentang GAJI. Jadi, ternyata di kantor gue itu tiap bulan Oktober adalah waktunya kenaikan gaji dan bakal banyak keramaian kalo udah menjelang bulan ini, terkait dengan berapa persen naiknya, mau resign pindah ke tempat yang gajinya gede dan lain-lain.

Sejujurnya gue sendiri anaknya tuh bodo amat banget soal hal-hal seperti itu, yang setelah dipikir-pikir itu tuh mindset bodoh juga. Karena lu tuh kerja gitu, masa bodo amat sama gaji?! Gue anaknya ga ngomongin gaji sama bos gue, padahal bukan berarti gue puas dengan keuangan gue ya, karena setelah bekerja dengan real di perusahaan, gue jadi (sedikit) paham bagaimana seharusnya lu harus memberi harga untuk diri lu sendiri atas jasa yang akan lu berikan kepada perusahaan. Dan gaji gue ga gede juga, tapi gue ga peduli dan ga berekspektasi juga sih dengan berapa kenaikan gaji gue nanti. Mungkin orang beda-beda ya, karena kalo gue liat, orang-orang kantor banyak juga yang heboh ngomongin kenaikan gaji itu, yang gue tau padahal gaji mereka jauuuuuh di atas gue. Bikin gue mikir, yaampun itu orang-orang harus berapa gajinya ya sampe mereka puas sama angkanya. Ya, tapi namanya juga manusia ya, kapan puasnya sih? di atas langit masih ada langit, sis.

Ketika gue terima slip gaji Oktober kemaren, emang naik ternyata. Ga signifikan, tapi cukup bikin gue seneng, karena jadi ngerasa kerja gue lebih dihargain. Terakhir gue appraisal sama bos gue, emang gue tuh ga ngomongin soal gaji samsek. Entah kenapa gue menganggap itu hal taboo, padahal sebenernya engga loh, karena bos yang baik itu bertanggung jawab atas kesejahteraan lu juga dan memperjuangkan lu supaya termotivasi kerja lebih baik. Dan ternyata emang ada efek psikologisnya ya kenaikan gaji itu. Cukup untuk meningkatkan self-confidence, ngerasa diri ini lebih worthy dan yang paling penting motivasi untuk meningkatkan performa kerja sih.

Momen yang gue alami sekarang tuh jadi pelajaran banget buat gue. Tentang uang, ya uang. Yammpun kok kaya ngerasa rendah banget yang kalo ngomongin uang tuh. Seakan-akan gue hanya mencari materi di dunia yang fana ini. Tapi ga dipungkiri, masalah dunia tuh banyak disebabkan uang sih, jadi emang harus bijak kalo udah kaitannya dengan uang. Dan kembali lagi ngomongin soal gaji, mungkin gue masih nothing to lose banget sekarang. Dengan gaji pas-pasan, tapi gue belum married, belum punya anak, masih tinggal di rumah orang tua, makan masih numpang sama orang tua. Masih enaaaaaak banget kehidupan gue, dan gue cuma mikirin diri gue sendiri. Tapi momen ini jadi ajang belajar gue untuk bagaimana menjadi orang yang lebih memperjuangkan kehidupan lu yang lebih baik kedepannya. Karena ini masalah kerja, yang lu tuh bukan buat seneng-seneng, enak dan bermanfaat aja, yang kadang lu bakal kehilangan motivasi, kehilangan semangat, yang tenaga lu dikuras abis-abisan, dan banyak hal lain yang harus lu tahan dan bersabar dari tempat kerjaan lu. Tapi lu tetep butuh kerja buat bertahan hidup kan? Jadi pastikan kita semua men-setting diri kita dalam kondisi yang baik, secara psikologis maupun fisik kita untuk terus menjalani hidup (ngomong apa sih gue).

Ini gue bukan ngomongin tentang kecukupan rezeki, berapa angka yang kita butuhkan untuk menjalani hidup dengan lifestyle yang kita inginkan, berapa gaji kita supaya cukup buat anak cucu di masa depan. Bukan kaya gitu. Karena kalo soal rezeki, gue adalah kaum yang meyakini kalo Allah akan cukupkan kebutuhan kita, apa pun itu, dengan skenario-Nya yang Maha Baik dan yang terbaik untuk diri kita. Ini lebih tentang mengharga diri kita sendiri, dengan gaji yang kita terima. Bahwa gaji adalah hak kita, bukan hal yang tabu untuk diomongkan dengan orang, terutama dengan bos dan HR di kantor. Untuk kebaikan diri kita sendiri.

'Ya ampun, Nis. Ngomongin duit banget nih. Kok jadi matre kamu'

Bukan gitu sih niatnya, hehe. Tapi gue pengen share aja hal yang gue pelajari, karena hal uang itu ga pernah gue dapetin pelajarannya di mana pun dan kayanya ga ada juga yang ngajarin hal ini ke anak-anak zaman now. Mikirin uang emang ga melulu baik, uang tuh sumber banyak masalah, orang bisa jadi jahat karena uang. Tapi uang juga bisa jadi perantara banyak kebaikan kalau dipakai dengan benar, seperti bagaimana muslim yang kaya akan punya lebih banyak wasilah untuk melakukan kebaikan daripada muslim yang miskin, lewat hartanya. Gue juga ngeliat dengan fight orang tua gue untuk mencari uang dan mengelola uang itu dengan baik, bisa meyekolahkan anaknya di ITB, UI, dan ITB lagi (dan selanjutnya UI lagi) tanpa masalah, tanpa harus hidup melarat, dan masih bisa bersenang-senang. Dan hal kaya gini ga bakal tau kalo ga mengalami langsung, ya gasih? Makanya jangan bodo amat ya masalah uang :) kalo ada kesempatan jadi kaya, ambil kesemptana itu. Karena orang baik, layak untuk jadi kaya, dan masyarakat layak mendapat orang kaya seperti kamu.

Friday, September 28, 2018

Recent Thought: Fans fanatik, pologami, dan Supreme Court

Hi guys, kali ini mau menulis cepat tentang apa yang gue pikirkan beberapa hari ini, karena makin menyadari makin kacaunya dunia, hadeuh.

note: menulis cepat adalah menulis dengan sekilat mungkin, tanpa mikir (karena udah mikir sebelumnya) dan tanpa diedit, apalagi dibaca ulang. mohon maklum bila ada salah kata yang menyakitkan. mohon diingatkan.

Pertama, tentang pembunuhan supporter Persija oleh supporter Persib #RIPHarilangga. Maksud gue, hey, mereka tuh pada mikir apa ya. Sesuaka apa pun kita sama sesuatu, apakah jadi alasan yang kuat untuk mengeroyok sampai membunuh seseorang. Orang rasional macam apa ya yang punya perilaku kaya gitu, kecuali kalau mereka irasional atau hilang akal ya. Bukan maksud menghina, tapi yaampun ini tuh udah jelas banget hitam putihnya, ga ada abu-abu sama sekali. Dan kita semua tau siapa yang salah disini. Apakah moral supporter bola di Indonesia segitunya. Dan setelah kejadian ini mulai banyak yang membahas tentang angka dan data kejadian serupa yang pernah terjadi sebelumnya. ternyata ini bukan kejadian luar biasa, bahkan sudah beberapa kali terjadi dalam beberapa tahun kebelakang..... speechless ga, coba cari deh banyak banget beritanya. Harus kaya gimana dong kita? Giana cara edukasi orang-orang kaya gitu? dan apa yang bisa kita-kita lakukan dalam hal ini? any ideas?

Kedua, beberapa hari lalu nonton video tentang Poligami di youtube dari channel Vice Indonesia (coba dicari ya, I personally respect their channel). Ampun ya, rasanya campur aduk habis nontonnya. Dulu sempet bahas sih di grup ciwi-ciwi ukhtiku tentag sekarang marak pelatihan tentang poligami (what?) dan di dalamnya mengencourage para suami untuk mencari istri lagi JUGA mendorong para istri untuk mencarikan istri lagi bagi suaminya (kalo kaya gini lafadz dzikirnya apa ya, gue bingung). Reporternya adalah cewek yang asumsi gue adalah sama sekali ga familiar dengan ide poligami, sehingga jelas dia mengerutkan kening sepanjang dia ikut acara training tersebut, juga ketika wawancara pegiat poligami. Si bapak pegiat poligaminya juga yaa, aku sih ga sreg ya, sebagian apa yang dia katakan bener, tapi sebagian besar kaya ga bisa diterima nurani aja. Apalagi argumen dia adalah bahwa Islam itu memfasilitasi para lelaki yang punya nafsu dan kemampuan untuk menyukai lebih dari satu perempuan dengan adanya poligami sehingga tidak perlu ada yang namanya selingkuh, perzinaan di luar pernikahan (kata dia loh ya). "Oh, jadi karena gitu ya pak? hmmmmm" Gue juga bingung ya memposisikan diri seperti apa, nikah aja belum #plak. tapi gue suka sih di akhir videonya si reporter bertanya pada pakar yang mendalami poligami (kata dia ya, gue belum cross check), bahwa sebenarnya praktik poligami itu sudah biasa dilakukan, bukan hanya dalam islam (iya juga ya, jadi inget kalo raja di korea kan selirnya bejibun, di eropa juga mungkin). Dan justru di islam itulah jumlahnya dibatasi hingga 4, bahkan sebenarnya ultimate goalnya adalah untuk punya 1 istri saja, seperti di penggalan ayat poligami yang selanjutnya, bahwa jika ditakutkan kamu tidak akan bisa adil, maka 'jangan serakah' dan cukup dengan satu istri saja. Wah, iya juga ya, justru kaya gitu pengerucutannya #ngangguk2. Kalo kata di grup ukhtiku sih, kalo idealnya jika seseorang itu mendalami tentang poligami lebih lanjut, sang istri makin ikhlas untuk dipoligami, dan sang suami makin hati-hati untuk mempoligami. Iya kali ya? (an open question)

Ketiga, baru aja nyari-nyari tau, awalnya dari ignya gitasav. Tentang hearing hakim Brett Kavanaugh. Jadi ceritanya Pak Kavanaugh ini menjadi salah satu nominasi Supreme Court (kalo di Indonesia kaya ketua MA or MK kali ya, cmiiw), yang ternyata tersangkut dugaan pelecehan seksual, yang diduga pernah dia lakukan dulu ketika SMA. Akhirnya kemarin 27/09 dilaksanakan hearing untuk mempertanyakan hal tersebut, dengan menhadirkan saksi yang merupakan korban pelecehan seksual oleh Kavanaugh, Dr. Christine Balsey Ford. Dia datang dan memberikan kesaksian tentang detail kejadian yang dia alami dulu. Dan setelah itu terjadilah sesi debat panas antara para senator Demokrat, Republikan dan Kavanaugh itu sendiri.
Setelah gue melihat berbagai video youtube tentang hal ini, banyak banget yang melintas dalam pikiran kalo kejadian politik tuh bisa jadi seru banget kalo diikutin, serunya ngalahin drama tv mana pun, saking dramatisnya, wkwk. Politik tuh abu-abu banget, belum tentu yang terlihat baik tuh baik beneran dan sebaliknya. Serem ya.
Pertama kali gue mengikuti hal ini, gue mencoba seobjektif mungkin dan melihat dari berbagai sudut. Tentunya di US sana juga pendapatnya terbagi dua. Ada yang ngebela Kavanaugh, ada juga yang ngebela Ford dan nuntut pencabutan nominasi Kavanaugh. Kalo gue pikir, hal apa pun bisa terjadi dalam politik. Gue mikir bisa aja ini Dr. Ford bikin kesaksian palsu untuk ngejatuhin Pak Kavanaugh (dan Kavanaugh juga mengklain seperti itu, he insists he's innocent), karena hal ini mungkin aja loh terjadi. kalo udah demi kekuasaan kan orang bisa jadi buta. Dari pihak yang ngebela Kavanaugh juga bilang, kalo mereka percaya dengan record bersih Kavanaugh dan ga perlu lah mengungkit-ungkit kembali apa yang terjadi hampir 35 tahun yang lalu. Apa benar-benar ga usah dipeduliin? I mean, he is running for Supreme Court, tentu record hidup dia penting dong kita simak, termasuk kehidupan masa lalu dia. Segala catatan buruk dia harus kita masukin dalam pertimbangan, karena seperti itu lah seharusnya. Yayaya, gue juga tau kalo orang tuh bisa berubah dalam kurun waktu tertentu, tapi apakah Pak Kavanaugh ini sudah mendapat hukuman atas apa yang pernah dia perbuat, menyesali dan kembali ke jalan yang benar? yang lebih anehnya lagi menurut gue adalah ketika dia tidak mengajukan permohonan investigasi FBI (dan tidak mau mengajukan, ketika ditanya) untuk kasus ini, padahal kita sebagai manusia yang rasional pasti paham kalau itu adalah satu-satunya jalan tengah yang paling aman dan adil untuk dilakukan. Why Pak Why?
Balik lagi ke yang soal kemungkinan testimoni palsu, kalo gue pikir-pikir lagi, seberapa besar coba keberanian yang harus Dr. Ford kumpulkan untuk hadir di hearing itu, ngasih testimoni yang sangat privat seperti itu denga konsekuensi mukanya diketahui seluruh rakyat US, ucapannya disiarkan di seluruh saluran TV US, dan resiko-resiko lainnya yang akan dia hadapi? Kalaupun testimoni itu dibuat-buat, gue ga kebayang seberapa besar imbalan yang Dr. Ford ini akan terima dengan resikonya udah mendekati hidup mati dengan bersaksi di ruangan itu. Karena gue yakin, ini udah bulan soal uang atau jabatan tapi juga tentang integritas diri. Well, it's just my personal opinion anyway.

Btw, deg-degan juga ya dia bakal dikonfirmasi yes or no besok. Kita lihat ya hasilnya gimana.

Friday, September 21, 2018

People see what they want to see

Jadi ceritanya, untuk keperluan kantor, gue bikin garansi bank. seperti biasa lewat finance kantor.
Ternyata di jasa asuransi buat bikin garansi ini protes akan suatu klausa dalam garansi tersebut yang setelah gue perhatikan juga emang klasua yang jarang mucnul dalam format garansi-garansi selama ini.

Proteslah gue ke si klien, kok ada klausa begini, apa bisa dihilangkan. Dia gamau kan, tapi di asuransi ini ngotot. Jadinya bilang lah gue ke klien, kalo kita belum familiar dengan klausa ini, mohon pertimbangannya untuk dihilangkan, blablabla sambil gue lampirin garansi bank terakhir dari kantor yang pernah dibuat untuk si klien. Gue lihat sih, ga ada tuh klausa 'sumber masalah' tersebut.

tiba-tina mba finance yang masuk ke loop email gue nelpon, "Nis, itu di garansi bank sebelumnya ada tau klausa itu!" Eh? cek lagi lah gue. OMG, ternyata ada dong *brb panik* "Udahlah nis, ntar lo ngeles aja, itu juga kalo dia komen" ujar si mba finance ini. *brb lemes* "Ok, mba" kututup telponnya. Dan beneran dia komen, dan akhirnya gue ngeles (dengan niat minta maaf) sehingga case closed lah.

Bingung ya? wkwkwkwk
intinya sih disitu gue bikin salah. karena apa? gue hanya melihat apa yang ingin gue lihat, tidak berusaha menjadi objektif dan terlalu buru-buru dalam mengambil keputusan. Akhirnya gue jadi yang terlihat bodoh kan, hadeuh.

Yak, orang-orang tuh emang hanya mau melihat dari sisi interest mereka, yang menguntungkan mereka, yang sesuai dengan logika, pemahaman, dan pemikiran mereka aja ya, baru mereka akan mengakui sesuatu. Dan kadang orang juga terlalu overestimate akan diri sendiri, seperti gue yang udah kepedean duluan email ke klien :") *ini kata buku 'The Art of Thinking Clearly"

hehe, ya sudahlah. Untung klienku baik (but I bet she was annoyed too). Ya gapapalah, gue juga sering dibuat bete sama klien kok #loh

Dah semuanya :)

Sunday, July 29, 2018

Dari Penjara sampai PNS (What I feel about recent issues)

A lot of things happened in a week. I mean, in this era of information flooding over us, impossible to avoid yourself from hearing issue, both in good and bad way. So, I just want to make a quick recap about what I feel about our world recently.

Pertama, soal episode Mata Najwa terbaru, Pura-Pura Penjara. Kalo belum nonton, gue saranin kalian tonton di channel yutub Mba Nana because it's mind-blowing. 
Gue udah liat kisi-kisinya dari ig Mba Nana, so I was like "wah, harus banget nonton ini" sehingga TV yang bisa default tersetel di tvN, untuk malam rabu kemarin sengaja dipindah ke trans7. Gue nonton acranya dari awal sampai akhir dengan perasaan nano-nano (wk, entah kenapa lagi suka kata ini karena pas banget menggambarkan hati gue yang gampang terombang-ambing (?)). Di satu sisi kasian, tapi inget kalo mereka tuh melakukan kejahatan pada negara, jadi gemes juga. Yang paling bikin elus dada adalah gap antara orang berduit dan orang ga punya bahkan terlihat juga di penjara. Ada yang kamarnya baguuus banget, dimodif kata kamar apartement aja (tapi versi mini) dan segala fasilitas pribadi kaya gadget yang mereka bawa sendiri. Dan ketika dibandingkan dengan kamar napi biasa, ya Allah jauh bangeeet. Parah banget, kaya ga layak dihuni manusia gitu, apalagi posisi kamar mandinya yang cuma bolongan doang PERSIS DISAMPING TEMPAT TIDURNYA. :"( #findingjustice
Jadi mempertanyakan disiplin petugas penjaranya sih ini mah. Penjara tuh dijaga oleh para pegawai teknis yang ga heran kalo mereka akan dengan mudah akan abai dengan peraturan jika ditawarkan uang, mungkin beberapa lembar saja? Integrity problem comes up here. Esensi penjara adalah mengambil kebebasan dari si penjahat. kalo kaya gini, kebebasan mana yang diambil? apa gue harus ikutan hashtag #2019gantirakyat? heheh. Menurut gue untuk orang yang butuh menumpahkan pemikirannya, bisa dikasih perpustakaan di penjara, tempat mereka bisa bekerja kalau memang dibutuhkan. Bukan dengan mengizinkan segala kebebasan mereka bertebaran di dalam sel penjara. Tapi kalo dipikir-pikir, penjara itu dioperasikan dengan uang negara, berarti semua orang yang ada didalam penjara tuh tanggungan negara. Semakin banyak penjahat yang dipenjara, berarti semakin banyak pengeluaran negara buat menyokong kehidupan para penjahat ini? Wait, jadi pusing.


Kedua, soal Mesut Özil yang keluar dari Timnas Jerman. Heboh juga nih diantara para fans Jerman dan akhirnya dibahas juga di video Mba Gitasav. Sedih juga sih dengan beberapa isu rasisme kaya gini. Ternyata masih banyak orang yang diperlakukan tak adil kaya gini. Dan bagusnya dia speak up, bukan hanya untuk dirinya sendiri tapi juga untuk jadi pelajaran buat orang lain. 
Gue sendiri ga pernah ngalamin hal kaya gini. Eh, pernah deng dulu banget pas kecil. Lebih tepatnya dibully sih pas di Jepang dulu. Sebenernya yang jahat cuma satu anak aja, dia emang suka bilang gue 'gaijin' which means 'orang asing' dalam bahasa Jepang. Tapi klimaksnya adalah dia ngatain makan siang gue kaya 'kotoran' (karena ga semua menu makan siang dari sekolah bisa gue makan, jadi gue selalu bawa bekal masakan ummi dari rumah). Gue juga udah lupa kronologisnya gimana dan apa yang gue rasakan saat itu, tapi yang masih gue inget adalah akhirnya saat itu juga gue samper wali kelas gue (yang selalu makan bareng di kelas) dan gue lapor ke dia kalo makanan gue dikatain. Akhirnya guru gue marahin dia dan dia berhenti ngatain gue sejak saat itu. Yeah, it's important to stand up for yourself. Dan alhamdulillah, gue belum pernah mengalami hal tidak enak sampai sekarang (atau gue yang ga sadar, wkwk). Tapi menurut gue penting untuk punya that feeling of self worthiness, power to stand up for yourself, apalagi wanita ya.


Ketiga, tentang overheard gossip ringan di kantor tentang Konser Syahrini yang harga tiketnya 25 juta. WHAT. Sefenomenal Celine Dion aja ga nyampe 10 juta ga sih tiket konsernya. Entah kenapa, jadi emosi wkwkwk (ya Allah nis ga penting banget ya). Ya ampun, tapi ga penting banget ya ngurusin orang gini. Biarin lah mereka mau ngapain dan bikin sensasi apa, yang penting ga ganggu hidup gue aja, daripada bikin cape hati.


Terakhir, dari hasil ngobrol sama Masi dari antah berantah sana (engga deng, dia lagi jadi PM di Konawe sana). Tentang budaya hidup orang disana. Yang gurunya ga ada komitmen ngajar, padahal udah PNS dan digaji pemerintah. Yang PNS-nya masuk jam 9 dan pulang sebelum siang (?). Trus kegiatan mereka apa dong, "Yaa, cuma duduk-duduk nongkrong, kumpul di rumah yang ada TV-nya. Ngopi-ngopi, ngobrol. Trus dateng ke pesta tiap ada hajatan." Wow. "Trus mereka ga ada motivasi untuk bekerja, melakukan sesuatu gitu?" "Iya, ga ada kali ya. Tempo kehidupannya tuh santai banget" *kemudian speehless*
Di satu sisi, ide tentang kehidupan yang dimiliki orang-orang yang tinggal di daerah itu (terutama desa, kampung, or whatever you call it) sederhana banget. Mereka tuh sudah senang dan puas hanya dengan duduk-duduk, bersantai, kumpul dengan keluarga, teman, dan seterusnya. Mereka juga bukan tipe rakus, haus harta tahta, karena... yaa... kurang ambisi. dan semua yang mereka butuhkan tersedia dan terbeli.
Tapi itu juga membuat mereka kurang ambisius (in a good way) yang motivate mereka untuk bekerja (paling sederhana) dan berkontribusi untuk masyarakat, melayani kebutuhan orang lain. Wajar kalau pendidikan masih terbelakang, karena bisa baca gajadi prioritas buat mereka, yang penting anaknya mau bisa berkebun. Mentalitas seperti itu ya yang kurang (apa gue harus tambahin #2019gantirakyat lagi? hehe). Setelah denger cerita Masi, jadi ngerasa banget sih kalo pada akhirnya kita ga heran di daerah tuh susah majunya, karena mindsetnya aja belum ada. Mau sebagus apapun kebijakan pemerintah, tapi ga ada orang yang menjalankannya. Dan kebayang bedanya dengan Jakarta yang mostly orang yang punya determinasi dalam berkarir dan berkontribusi.
Berarti sebenernya program pemerintah tentang Revolusi Mental tuh bagus banget, kalo emang beneran direalisasikan sampai ke akar-akarnya. Susah ya.... jadi presiden Indonesia :"(
Dan hal kaya gini baru kerasa kalo kita beneran tinggal di daerah, yang faktanya jarang ada orang yang mau 'mengorbankan dirinya' memperbaiki daerah karena anak muda zaman sekarang justru berbondong-bondong ingin tinggal di ibu kota *tunjuk diri sendiri*. Susah yaaa...jadi gubernur di Indonesia. Berarti betapa mulianya kepala daerah yang emang punya niat baik untuk membawa perubahan bagi daerahnya. Makanya pilih orang baik ya, jangan golput :")


Oke, sekian dulu racauannya karena lagi butuh ngerapihin otak. dan sekarang gue butuh tidur karena besok mulai agenda pagi :") bye!


Tuesday, July 24, 2018

Nano-nano,

Kadang ingin berjuang untuk masa depan, kerja keras, punya goal yang SMART (wk)

Kadang ingin menikmati momen 'sekarang', tanpa peduli harta, kedudukan (?) toh ga akan kita bawa mati juga

In the end, kalau dipikir-pikir, semuanya tentang membawa kemaslahatan, kebermanfaatan, apapun pont of view yang dia ambil dalam hidupnya.

Maka, akan ada orang yang terlihat begitu 'pasrah', cukup dengan apa yang ia punya, kadang terlihat seolah tidak peduli harta dan tahta. Hidupnya mengalir seperti air.

Pula akan ada orang yang terlihat begitu berjuang, bekerja keras, atau sering kita bilang 'ambisius'. Prestasinya yang tak habis-habis, selalu berusaha menjadi number 1.


Tapi tak apalah, ga ada yang salah maupun benar,karena pada akhirnya yang dilihat adalah amalnya dan apa yang telah dia berikan untuk dunia.