Thursday, July 9, 2015

Cerita I’tikafku :)


Cerita I’tikafku :)



Alhamdulillah, udah masuk 10 hari terakhir Ramadhan aja J rasanya waktu berlalu sangat cepat, udah mau tingkat akhir kuliah aja ya (keinget diskusi panas di grup WA tentang decision making di tahun akhir ini, haha). Dan alhamdulillah dikasih semangat blogging lagi, hiatus bloggingnya ga nyampe setahun loh, yaa hampir lah ya :P Pardon me, haha.

10 hari terakhir Ramadhan tiba, maka masjid-masjid akan diramaikan dengan i’tikaf. Mendengar ceramah tarawih tadi di masjid Al-Kautsar Komplek Damkar Cilegon, tentang i’tikaf, bikin saya teringat cerita i’tikaf saya selama ini, jauh ke belakang (dan entah kenapa tiba-tiba jadi mellow).
Saya udah dibiasakan untuk beri’tikaf di masjid dari kecil, mungkin waktu masih SD, begitu pulang dari Jepang, ummi nampaknya sangat bersemangat melaksanakan i’tikaf di masjid. Seluruh anggota keluarga ‘diseret’ sama Ummi buat ikut i’tikaf di masjid. Jujur, dulu saya ga suka banget disuruh i’tikaf. Males. Tapi mau gimana lagi, kalau ga ikut nanti sahur kita gimana? Haha.

Ummi saya, jujur, kuat banget tekadnya untuk ikut i’tikaf di masjid. Pertama kali ikut i’tikaf di Indonesia, saya dan Shofi masih SD, Hilmi sama Azzam masih kecil banget, repot kalo mesti dibawa tidur ke masjid. Tapi ummi ga pantang menyerah. Ummi bawa bed cover yang besar dan empuk ke masjid supaya anak-anaknya masih bisa tidur nyaman meskipun bukan di kasur rumah. Makanan sahur pun Ummi persiapkan dengan sangat baik. Ummi membawa makanan sahur dari rumah dengan rantang termos supaya anak-anak tetep bisa makan sahur dengan nasi dan sop yang hangat meskipun makannya di pelataran masjid bukan di meja makan rumah. Membawa semua barang itu ke masjid? Wah, repot banget. Pertama kali dateng ke masjid, ada bapak-bapak nyeletuk “ini mau i’tikaf apa pindah rumah?”. Malu rasanya mendengar hal itu, tapi yaaa mau bagaimana lagi. Ummi kan ga bisa dilawan, haha :p

Dan seperti itu lah i’tikafku berlanjut tahun-tahun berikutnya. Bed cover dan bantal di masjid serta makanan sahur dari rantang selalu menemani hari-hari akhir Ramadhan kami. Namun, tiap tahunnya i’tikaf kami selalu berprogres. Seiring bertumbuhnya anak-anak Ummi, kami sudah tidak butuh lagi membawa bed cover. Anak-anak ummi udah bisa tidur dengan sajadah kok. Dua atau tiga tahun kebelakang ini pun Ummi sudah tidak perlu lagi bawa makanan hangat di rantang. Anak-anak ummi udah bisa makan sahur yang disediakan panitia i’tikaf meskipun nasinya sudah dingin dan lauknya tidak berkuah :) Kami sudah tumbuh besar rupanya, haha 

Namun, nampaknya progres bagus ini berjalan lambat pada diri saya :p sampai beberapa tahun terakhir, saya masih susaaaah banget diajak i’tikaf. Maleees banget, meskipun kaki melangkah ke masjid, tapi pikiran ngelindur kemana-mana. Kadang suka ngambek juga sampai-sampai ga mau bangun kalau dibangunkan untuk shalat tahajud. Pada akhirnya, saya cuma numpang pindah tidur dari kamar ke masjid. Kalau berhasil bangun tahajud pun, ga bisa sabar ikut shalat jama’ah yang baca suratnya super panjang. Pada akhirnya mager dan shalat tahajud sendiri di shaf belakang. Ckckck, emang anak rebel -_-“

Mungkin ini jalan pencerahan yang Allah berikan. Kilas balik kehidupan saya setahun belakang ini, memang banyak banget hal yang berubah. Kehidupan bagai berbalik seratus delapan puluh derajat. Bukan, ini bukan kehidupan kampus yang saya inginkan. Benar kata dosen agama saya, bahwa setidaknya setengah dari hal yang terjadi di dalam hidup kita itu tidak terencana. Tapi sedikit demi sedikit saya mulai memahami arti dari apa yang terjadi, apa yang saya miliki dan apa yang Allah ingin berikan. Teringat lagi dengan perkataan seorang teteh, bahwa kadang memang ada hal yang tidak usah kita pertanyakan alasannya karena maksud di balik itu semua akan terungkap pada akhirnya, cepat atau lambat.

Setelah apa-apa yang terjadi pada saya sampai saat ini, saya merasa begitu bersyukur, Ummi telah membiasakan saya dan adik-adik untuk beri’tikaf sejak kecil. Salah satu latihan kecil yang saya percaya akan jadi modal kehidupan saya nanti. Entah kenapa, tiba-tiba terasa begitu membahagiakan J mengutip Steve Jobs, it’s all about connecting the dots. 

haha, sekian. entah kenapa ngerasa childish banget setelah nulis ini. udah ceritanya childish, gaya bahasanya kekanak-kanakan pula --" haha. 

No comments: