Tuesday, August 6, 2013

Naik kereta baru

Alhamdulillah, udah empat hari di rumah. keluarga udah komplit, udah ketemu temen-temen, dan udah belanja lebaran juga #eh. Tanah Abang padat merayap bung! bener-bener butuh ketahanan tinggi loh untuk bertahan disana, jangan lupa pake pakaian yang nyaman ya, bakal panas banget dan pasti banjir keringat deh kalian #naonsih

pergi ke tanah abang, akhirnya gue naik kereta lagi. tapi sistem perkeretaan sekarang udah jau beda banget, terutama buat trayek Jabodetabek. sekarang itu udah ga ada lagi kereta ekonomi. semuanya udah diganti jadi kereta bekas jepang ber-AC yang kita sebuat commuter line. tiketnya pake sistem e-ticketing looh, hahaha keren banget kan namanya :D jadi sekarang karcisnya udah dalam bentuk kartu elektrik, bukan karcis kertas lagi. dan udah bukan sobek karcis lagi, tapi namanya tap. alurnya, seperti biasa, kita ke loket untuk beli karcis. bilang ke mbak/mas loketnya jangan arahnya aja (misal, tanah abang, atau kota), tapi stasiun tujuan kita. tujuan jelasnya. karena sekarang ketentuan pembayarannya, 2000 untuk 5 stasiun pertama, dan 500 untuk 3 stasiun selanjutnya.
kalo udah dapet kartunya, kita harus tap in. jadi kartu elektriknya ditempelin ke suatu mesin, sampe mesinnya udah 'oke' baru kita bisa lewat deh. masuk ke dalam stasiun. nah, gitu juga ketika kita udah sampai dan mau keluar harus tap out. jadi kartunya bakal ditelen sama mesin yang sama, dan baru kita dipersilakan keluar sama petugasnya.

gimana, keren kan? kedengarannya keren kan. dan sistem ini juga baru diterapin mulai Juli lalu. denger-denger sih disambut baik juga sama masyarakat karena harganya yang emang terjangkau banget. seperti kata ummi gue yang commuter line-ers sejati, bayangin aja, dulu sebelum sistem ini ada, ummi gue bisa ngabisin hampir 20 ribu untuk PP serpong-jakarta setiap harinya. harga tiket keretanya aja 8000-an. sekarang, dengan tarif progresif (namanya) serpong-tanah abang bisa ditempuh cukup dengan bayar 2500. murah banget kan? keretanya ber-AC lagi. buat orang-orang kerja yang kesehariannya bolak-balik rumah-kantor macem orang tua gue, tentu aja sangat mengurangi pos pengeluaran transportasi loh. lumayan lah, penghematan, hehe :p

tapi tentu aja ada efek samping kurang menyenangkannya juga. salah satunya antrian panjang di loket karcis, pintu masuk, dan pintu keluar, banyak orang masih bingung (termasuk gue kemaren) gimana cara tap-nya. faktor lainnya, banyak juga wajah-wajah baru yang ikut beralih ke commuter line untuk bepergian antar-jabodetabek. iyalah, murah begitu.... tapi untuk orang yang ngejar waktu, kaya orang-orang kantoran, ini merugikan banget. bisa-bisa dia telat sampe kantornya kan. nah, untuk orang-orang seperti itu, bisa beli kartu multi trip. ini bentuknya kaya kartu time zon gitu, bisa dipakai untuk beberapa kali perjalanan selama saldo dalam kartunya masih cukup. bisa diisi ulang juga. jadi macem kartu langganan lah. lumayan, gausah repot-repot ngantri ke loker lagi.

denegr-denger, di awal-awal penerapan sistem ini juga, PT KAI sempet mnegalami kerugian yang besar. ini gara-gara kebiasaan masyarakat yang turun dari kereta langsung lewat rel, bukan lewat pintu keluar stasiun. jadi, ketika mereka harusnya keluar lewat pintu yang udah disediakan dan 'mengembalikan' kartu elektriknya, mereka malah langsung ngacir keluar stasiun membawa serta kartunya tanpa ditelan dulu sama mesin. kata republika sih, sepekan awal penerapan sistem baru ini, PT KAI udah kehilangan 700 ribu kartu >.< ckckckck. tapi, kemaren pas gue di tanah abang sih udah ada petugas yang mencegat dan mengarahkan penumpang yang turun untuk keluar lewat pintu yang semestinya. meskipun waktu itu, pintu keluarnya udah kaya lautan manusia, banyak dan penuh orang desak-desakan dan dorong-dorongan. Emang yaa.. orang Indonesia -_-

efek samping lainnya, terutama buat orang-orang yang udah dari dulu naik commuter line, menyangkut keamanan. sebelum sistem ini ada, commuter line biasanya hanya bisa dijangkau oleh masyarakat menengah agak atas dikarenakan harganya juga lebih tinggi dari KRL ekonomi. sekarang semua orang udah ga punya pilihan lain selain commuter line. jadilah commuter line ini ditumpang oleh orang-orang dari segala lapisan masyarakat. resikonya, banyak hal-hal kurang menyenangkan pun terjadi. Kondisinya yang duku masih bisa dengan santai ngeluarin smartphone atau aneka gadget lainnya, sekarang jadi harus lebih waspada. Bisa jadi inceran orang yang punya niat buruk. Yaa, itu sih emang dampak sosial ya

Dari tulisan superpanjang gue di atas, gue sendiri cukup mendukung sistem baru dari sistem perkeretaan Indonesia ini. Lebih canggih dan pebih teratur, meskipun prakteknya sampai sekarang masih jauh dari ideal. Tapi gue melihat secercah harapan #halah dari diterapkannya sistem baru ini. Bisa bikin masyarakat lebih disiplin, dan jadi pembelajaran juga menuju tatanan masyarakat yang lebih tertib dan tahu aturan. Masih banyak yang perlu dibenah mungkin, dan semua itu pasti butuh proses. Tapi gue pribadi percaya, apa yang sedang dicoba sekarang adalah langkah perjalanan menuju Indonesia yg lebih baik. Semoga kedepannya muncul lagi sistem yang lebih baik, ga cuma di bidang transportasi. Semoga ini bisa jadi pembuka yang sukses untuk sistem-sistem lain yang bagus untuk Indonesia (^ω^)

Udah ya, udah kepanjangan. Selamat istirahat kawan :)

1 comment:

iqbal maulana said...

Iya tuh kak, gara-gara harga murah, peminat jadi banyak. Tapi penumpang yang banyak ini ga seimbang sama jumlah kereta. Apalagi pas jam sibuk. Kalo dari Serpong ke Tanah Abang jam segitu serasa kayak di film World War Z