Wednesday, April 10, 2013

Wisuda April KPA version

Alhamdulillah, hari Sabtu tanggal 6 April 2013 kemaren dapet kesempatan buat tampil di acara wisuda kedua ITB @ sabuga.
Kali ini ada 1236 orang yang diwisuda >.< Banyak banget dan itu sabuga jadi lautan manusia lah~ tapi buat gue, sensasi masuk ke sabuga tuh... (Y) megah dan ada sensasinya gimanaaaa gitu (apa deh ga jelas)
Dan KPAnya juga jelas kece doong, huahahaha. Kita jadi pembuka buat wisuda denga lagu Also Sprach L... apaa gitu, gue gatau judul lengkapnya. Lagu Also ini bikin suasana wisuda jadi lebih high-class ;D habis itu rektor dan segenap jajaran petinggi kampus masuk dan dimulailah prosesi wisuda.
Ternyata acara wisuda gitu-gitu aja. Emang mau ngapain juga sih, hehe. Tapi gue apresiasi tinggi banget buat bapak rektor, pak Akhmaloka. Dia berdiri berjam-jam di depan dan menyalami semua wisudawan satu persatu! Iya, 1236 orang dia kasih selamat semuanya. Emang mesti strong bangetlah kalo mau jadi rektor. Sabar ya, Pak Akhmaloka :')
Selain Alsa, kita juga main lagu 'Sahabat Kecil' dari Ipang, kolaborasi sama PSM (Paduan Suara Mahasiswa). Ada juga lagu Gemilang kolaborasi sama Teh Gagas dan Kang Gumi, alumni KPA yang jadi wisudawan hari itu. Selamat wisuda, akang teteh :D dan begitulah ceritanya sampe acara wisuda selesai dan kita kembali ke kampus~

dan emang masuk ke sabuga itu sesuatu, tapi nontonin arak-arakan itu lebih sesuatu banget :D

Jadi wisudawan/wati bakal diarak-arak sama juniornya di himpunan. Selain itu, panitia wisuda ngadain lomba penampilan perhimpunan dan di sini masing-masing himpunan unjuk gigi menghibur para penonton. Niat banget sist! Mulai dari kostum, properti, tarian, nyanyian, akting, semua udah dipersiapkan matang-matang. Kalo mau liat sisi kreatif anak-anak ITB, maka lihatlah arak-arakan wisuda. Yaaa, meskipun ga cetar membahana kaya anak FSRD (anak SR selalu bikin maskot dengan tinggi kurang lebih 5 m dan parade super 'wah' tiap arak-arakan, FYI)

Pas nonton arak-arakan, gue jadi mikir... anak ITB tuh keren banget, udah pinter, kreatif, gatau malu (?), madece (masa depan cerah) banget lah. Tapi kok kayanya kesadaran bergeraknya kurang ya? Kontribusi anak-anak ITB buat bangsa ini kok ga terlalu terlihat ya? Banyak sih pengmas, tapi pergerakan pemerintah, macem demo, yaa unjuk rasa dan semacamnya kurang ya? Apa emang demo itu ga bagus? Padahal kalau unjuk rasa dilakukan dengan penampilan-penampilan super kece kaya arak-arakan ini pasti lebih menyenangkan?
Hah, tau lah. Itu hanya pikiran random saya saja.

#lagigalaugara2nilaiutsanjlok #abaikan
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

1 comment:

Chairul Akmal said...

Video penampilannya dong. :D