Wednesday, July 16, 2014

Faktor X : Doa Orang Tua

Entah kenapa jadi pengen nulis blog di tengah euforia pengumuman SBMPTN. Buat yang sudah dapet, Alhamdulillah. Buat yang belum beruntung, tenang, semua udah ada jalan terbaik masing-masing atas kuasa-Nya. :)

Sebelumnya, kita ucapin dulu ya selamat buat adik saya, Shofura, yang berhasil menaklukkan SBMPTN dan masuk Ilmu Psikologi Universitas Indonesia. Bangga banget deh :") Jujur, khawatir juga liat adik saya ini nyebrang total dari IPA ke IPS, les tiap hari, buat mengejar impiannya. Pada awalnya saya berpikir, "seriusan IPS, shof?" karena kalo saya ada di posisi itu, mungkin saya tidak akan berani ambil resiko belajar IPS dari awal -- Super salute lah buat anak ini.

Menjelang pengumuman, saya jadi ikut deg-degan. padahal ga ikut SBMPTN, dan alhamdulillaaah. Saat itu di rumah cuma bertiga, saya, Azzam, dan Shofi. trus kita bertiga heboh di kamar ummi-abi, liat web SBMPTN dengan tulisan 'Selamat Anda lolos seleksi bla bla bla....'. Teriak-teriak ga jelas, kayanya saya lebih seneng daripada yang diterima (dianya nangis terharu gitu) wkwkwk

Di momen itu, saya jadi kepikiran buat nulis ttg ini. tentang faktor x, yang ga pernah lepas dari kehidupan kita. di setiap kejadian yang kita alami. selalu dikatakan bahwa hasil harusnya sebanding dengan usaha. Orang sukses, berhasil di bisnis, di akademik, di kehidupannya pasti berusaha lebih keras daripada orang kebanyakan. tapi saya selalu percaya kalau dibalik semua yang kita alami, yang kita dapatkan, pasti ada faktor x, campur tangan Allah.

Dan faktor x yang selalu saya yakini adalah, salah satunya dan yang paling utama, Doa orang tua.

saya gak pernah ragu kalau saya yang sekarang adalah hasil dari doa orang tua saya. selama 20 tahun hidup di dunia ini, saya mendapatkan banyak hal, dan sebagian besar didapatkan dengan mudah sekali, berkat doa orang tua saya.

Alhamdulillah, selama ini saya selalu bisa bersekolah di tempat yang kata orang bagus (pada awalnya saya ga percaya, tapi saya telah merasakan kehebatan sekolah itu setelah saya lulus), kuliah di kampus yang kata orang 'terbaik bangsa'. dan semua hal itu begitu mulus, tanpa hambatan. bukannya mau sombong, tapi setiap saat saya selalu meyakini segala kemudahan yang saya dapatkan adalah karena doa orang tua saya.

Bukan berarti saya ga pernah gagal atau apa. saya juga pernah ditolak program beasiswa Jepang yang sangat sangat sangat saya inginkan (saking kecewanya, saya nangis kejer sampe bikin ortu panik, hehe), atau saya juga baru aja ditolak di program beasiswa yang saya apply dengan susah payah (huft). Tapi, hey, kalau dipikir-pikir lagi lebih banyak hal yang bisa kita syukuri daripada hal yang kita sesali kan?

begitu banyak hal baik yang terjadi pada saya, yang mungkin sebenernya saya pun tidak menginginkan hal itu terjadi, tapi hal itu terjadi. banyak hal yang saya inginkan tapi tidak terjadi. begitu banyak faktor x dalam hidup saya, di luar kendali saya, yang diam-diam menuntun saya menuju pelajaran hidup yang berarti. yang ingin Allah sampaikan pada saya, yang orang tua saya ridhai dan Allah ridhai.

-maaf, kalo agak ngelantur. 

1 comment:

Fitri Hasanah Amhar said...

selamat buat Shofi :) salam ya nis buat dia :))

tau ga nis suatu ketika aku diwawancara : gimana sih bisa dapet IP segitu *plis ini wawancaa formal buat beasiswa*

rasanya pengeeeen banget bilang karena doa orang tua, Pak.

Habis aku ngerasa banget kadang usaha aku belajar nggak segitunya, bahkan mungkin masih belum pantes dapet nilai bagus :""

Anisaaaah , kangeen :))