Monday, August 12, 2013

Idul Fitri 1434 H

Selamat Idul Fitri 1434 H semuanya :) Alhamdulillah, kita masih dikasih kesempatan buat nyelesaiin Ramadhan tahun ini. Semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan tahun depan ya :D Amiin yaa Rabb. Mohon maaf lahir dan bantin semuaaaa~

Lebaran kali ini suasananya beda, soalnya setelah sekian lama, gue lebaran di Depok lagi. selama ini hari pertama selalu di Bandung dan selalu ke Banjaran. tapi tahun ini di rumah Nenek, ketemu sama keluarga dari abi dulu. Alhamdulillah, kumpul semua kecuali am Ade yang tinggal di Kalimantan.

Rencananya hari pertama dari rumah nenek ke jakarta karena ada open house pak pejabat. Jadi, dari rumah nenek di Depok langsung cao ke Kuningan, Jakarta. Dikira jalan bakal lancar-lancar aja. Taunya......macet parah. Perjalanan Depok-Jakarta kurang lebih 3 jam loh. bayangin dong udah segondok apa di jalan -_- Bohong banget lah yang bilang Jakarta lengang waktu lebaran. JAKARTA PAS LEBARAN JUGA MACET >.< yang kosong itu cuma jalan-jalan protokol macem Thamrin, Sudirman noh.... huuh, jakarta ya emang --"

oke, ganti topik

setelah sekian lama bisa kumpul lagi sama adek-adek. Mereka makin gede aja dan gue semakin tua. Ga kerasa, adek2 gue udah makin dewasa, mandiri, dan makin cuek mungkin. Udah mau abege. Selama ini di mata gue, mereka selalu terlihat sebagai anak kecil, ga tahu apa-apa, manja, bisa disuruh-suruh dan dimarah-marahin #kakakgalak Tapi sekarang mereka udah cukup umur dan sedang menuju kedewasaan *berasa dewasa

Sebagai seorang yang akan berkepala dua #uhuk melihat balik ke masa-masa "--teen" banyak banget hal yang pengen gue perbaikin. Kebiasaan-kebiasaan jelek, kesalahan-kesalahan ke orang tua, usaha-usaha yang ga maksimal, dan kejadian-kejadian memalukan yang ga pengen diinget lagi. dan rasanya gue pengen ngasih tau ke mereka, bagaimana seharusnya mereka bersikap, berpikir, dan merespon terhadap apa yang terjadi di sekitar mereka supaya mereka ga salah dan ga punya penyesalan di kemudian hari. Tapi melihat bagaimana orang tua gue merespon mereka, gue lama-kelamaan ngerti juga. Bukan kaya gitu cara kerjanya. Biarkan mereka salah dan belajar dari kesalahan itu. Dengan sendirinya kebijaksanaan akan tumbuh seiring kesalahan yang dia lakukan. Biarkan dia memaknai sendiri segala peristiwanya yang menimpanya, menyusun kamus kehidupannya sendiri, bukan didikte dari orang lain.

Begitu cara kerjanya. Kayaknya, hehe

Mungkin sedikit pelajaran parenting ya buat gue. hehehe, emang masih jauh banget sih kalo dibilang persiapan buat jadi orang tua. Mungkin bisa dimulai dari jadi kakak yang baik dulu. Jadi kakak yang menginspirasi buat adek-adeknya. amiiiin :)

No comments: