Wednesday, December 26, 2012

Not in mood to post this, but

yaaaaa, gue tetep harus memaksa diri diri buat nulis. Bukan keharusan siih, tapi ada dorongan dari dalam buat gue berani nulis postingan ini.

Kalo kalian termasuk dalam orang yang dekat dengan gue, kalian pasti tau tentang keinginan terbesar, usaha, progress, dan HASIL yang gue dapatkan. 

Buat yang belom tau, jadi ceritanya gue tuh apply beasiswa S1 di Jepang, nama programnya Monbukagakusho 2013. Gue udah lolos sampa tahap wawancara, dan gue udah berharap banget supaya keterima. yap, karena gue pengen banget nerusin kuliah di Jepang sebagaimana orang tua gue dulu. Dan gue percaya, ini keinginan gue yang paling besar selama gue 18 tahun hidup. Wawancaranya udah lama banget, sekitar Agustus 2012 dan pengumumannya keluar Desember ini. 

Gue inget banget hari itu gue ada ujian SAS sorenya. siang itu gue lagi belajar (sebenernya nonton sih, soalnya udah jenuh belajar) di kamar gue ditemani Shofi, temen kos gue. lagi asik-asiknya nonton, tiba-tiba masuk telpon ke hp gue. pas gue angkat, yaaa, dari kedubes ngabarin kalo gue BELUM BERUNTUNG buat lolos di program ini dan gue belom bisa berangkat ke Jepang tahun depan. Habis tutup telpon, gue langusng kasih tau Shofi yg ada pas di samping gue. Untung banget di situ ada Shofi, kalo ga gue gatau lagi gimana gue bisa menghadapi kabar ini sendirian. Gue nangis cukup lama, inget kalo gue harus segera kabarin Ummi Abi, ditenangin sama Shofi sampe tangisan gue reda. Habis itu gue langusng nelpon Ummi. Pas nelpon, karena gue ga tega ngabarinnya, gue nangis lagi. Ummi denger gue nangis kaya jadi sedih juga, huhuhuh. pokoknya gue ditenangin ummi, dihibur sampe gue agak tenang. Gak lama setelah telpon ummi, abi gue nelpon. Bodohnya gue nangis lagi pas terima telpon dari Abi, hehe. Kalo abi suaranya lebih cerah dan riang, ngehibur gue sambil ketawa (ga ketawa juga siih :p) Yaaa, pokoknya kesedihan gue berkurang setelah berbagi dengan Ummi Abi dan Shofi :)

Selanjutnya, yang gue pikirkan adalah gimana cara bilang ke orang-orang? jujur aja sampe sekarang gue masih berat untuk bilang kalo gue ga lolos monbusho ke orang-orang. Untung temen-temen SMA gue udah tau duluan, jadi gue ga harus bilang langsunng dari mulut gue. Yaaa, sampe detik ini juga masih agak berat buat bilangnya, tapi secara bertahap gue akan biasa juga ;)

Buat yang penasaran gimana gue sekarang, I'm totally okay, trust me :) Alhamdulillah, ga butuh waktu lama buat gue mengikhlaskan semuanya. Sejujurnya setelah pengumuman itu, gue kecewa sekaligus lega di saat waktu yang bersamaan. Sekarang gue bisa merancang dengan jelas apa aja yang pengen dilakukan untuk tahun-tahun ke depan. 

Banyak banget pelajaran yang gue dapet dari kejadian ini. Gue banyak refleksi diri dan sadar kalo gue tuh jadi manusia ga sadar diri dan ga bersyukur banget. Selama gue hidup, gue dianugerahi banyak banget karunia yang ga terhitung, gue sering mendapat lebih dari yang gue minta. Apa karena satu dari banyak keinginan gue ga terkabul, jadi gue harus menyalahkan Yang Di Atas? Gak pantes banget, gue ga punya cukup alasan untuk ga bahagia. 

Selama ini, gue jarang punya keinginan yang besar, dan gue selalu menganggap bahwa belajar di Jepang adalah tujuan hidup yang paling besar untuk saat ini. Lantas karena tujuan itu ga tercapai trus gue harus berhenti bermimpi dan meratapi diri? Ga banget lah, gue layak punya mimpi yang lebih besar. 

Dan yang palin penting dari semuanya, gue sadar kalo gue dikelilingi orang-orang yang begitu baik dan perhatian.
Gak lama abis nelpon, ummi gue bbm:

BEGINILAH USIA KITA BERLALU
QS:AL ANBIYA':1
Dari detik menjadi menit.
Dari menit menjadi jam.
Dari jam menjadi hari.
Dari hari menjadi pekan.
Dari pekan menjadi bulan.
Dari bulan manjadi tahun.
Dari tahun menjadi dekade.
Dari dekade menjadi liang lahad.
Inilah perjalanan kita yg panjang tapi singkat.
Yg singkat tapi panjang.
Yg akan berbuntut pengadilan akbar.
Yg akan berujung hidup hakiki.
Semoga kita masuk syurga & dijauhkan dari api neraka. Aamiin.
Kumpulan dari detik2 inilah kehidupan kita.
Dlm kumpulan detik2 inilah kelalaian kita.
Dlm kumpulan detik2 inilah dosa2&amal2 kita.
Dosa2 kita sdh jelas membuat kita susah & menderita di dunia.
Amal2 kita ternyata blm selalu membahagiakan & menguatkan kita.
Kita msh kurang cinta kpd Allah.
Kita msh kurang cinta kpd Rasulullah SAW.
Kita msh kurang cinta kpd Islam.
Kita msh kurang cinta kpd dunia.
BERSAMA KITA SEMAKIN SIAP UNTUK AKHIRAT.

makasih ummi :)
ada lagi dari bu Dini. Ga ngerti deh bu dini dapet kabar dari mana, ato emang kebetulan yg sangat jodoh. gue dibbm-in sama beliau. Kata-katanya worthy banget beneran sangat menginspirasi sekaligus jadi renungan buat gue.

Tak perlu tergesa-gesa meraih kesuksesan atau kemenangan dalam sebuah perjuangan. Karena yg Allah inginkan dari kita bukan hasilnya namun keikhlasan dan keinginan kuat kita untuk tetap berjuang, disanalah letak nikmatnya sebuah pengabdian. Sebab, hasil, sejatinya sudah pasti terjadi, dan proses panjang perjuangan adalah upaya untuk menjadikan hasil yg awalnya masih suram menjadi sebuah kenyataan yg dapat dapat kita nikmati, sesuai ataupun tidak sesuai...
Karena kita telah menang ketika menikmati proses itu...
#Allahumma najihna fi kulli umuurina wa imtihaanaatina nimannaajihaat
(Ya Allah, jadikanlah keberhasilan dalam setiap kehidupan dan ujian kami adalah keberhasilan yg nyata)

dan gue baruu aja mulai baca buku "Young on Top" nya Billy Boen. Pas banget ada tulisan ttg syukur.

Kamu ngga akan bahagia, kalau kamu ngga sadar, ngga mau, dan belum mampu untuk bersyukur dengan apa pun yang kamu miliki sekarang ini.
Maksudnya apa?
Kalau kamu ngga sadar bahwa bersyukur itu penting, belum mau, dan belum mau bersyukur akan hal-hal "kecil" yang kamu miliki sekarang ini, dan baru berencana akan bersyukur kalau nanti kamu sudah sukses, trust me, hidup kamu ngga akan bahagia. Dan, kemungkinan besar, keseharian kamu akan penuh dengan kekecewaan, negative thinking, yang semua ini akan membawa kamu semakin jauh dari arti sebuah kesuksesan.
 
Alhamdulillah Ya Allah atas segala yg Engkau beri dan Engkau telah tetapkan :)

8 comments:

Fitri Hasanah Amhar said...

Anis semangat terus ya Aniis :")
aku yakin Anis pasti ke Jepang, pasti ada saatnya, pasti ada, PASTI
waktunya aja yang belum tiba...

aku selalu percaya Anis pasti bener-bener bisa mencapai impian itu...

semangat terus ya Anis, semangat berusaha sebaik sebaik dan sebaik mungkin, dengan demikian, kesempatan kita buat melihat dunia akan lebih besar...

dan kita nggak akan nyadar merasa bahwa itu semua berlangsung seceat itu : merasa bahwa impian itu akan menjadi nyata keesokan harinya
*menyemangati diri sendiri juga ini :")

anis said...

hihi, iya Fitriii :) makasih banget ya. Ayoo sama-sama semangat buat menyambut masa depan! Inget, proses itu penting :)

Suci Fadhilah said...

Semangat terus Anis!!! Ayo kita bareng2 ke Jepang S2 nanti! XD
atau exchange yuk ke todai :3

Chairul Akmal said...

Semangat Anis! Entah kenapa tulisan ini datang di saat yang sangat tepat.

anis said...

makasih semuaaa :) Ayo, semangat terus!

Muhammad Irfan said...

ありがとうね!

Fatiyatul Islam said...

Anis semangaaaaaaaattttt yaaaa!!!!

bedanya anis sama akmal, irfan, salman, daus, arin, ardi, mungkin juga faiz dan fadli, cuma, jalannya anis lebih berliku dan agak sedikit panjang... tapi Anis PASTI bakal sampai ke sana juga :)


SEMANGAAAAATTTT!!!! :)

anis said...

@irfan: どういたしまして:)

@tyani: iya, tyaniiii :) makasih ya :) ayo, kita sama-sama sengata buat masa depan yg lebih baik :)