Tuesday, July 17, 2012

Nothing to Lose

Pagiii :D hahaha, ini posting terpagi gue nih :) jam 06.30 mulai ngetik. Hahahaha #ketawapuas. Kenapa gue harus posting blog pagi-pagi kaya gini? Karena gue ga ada kerjaan (laaaah). Tapi emang bener. Gue sekarang lagi nungguin travel yg akan membawaku kembali ke Bandung. Huff, udah mau balik aja gue ke bandung.
Nah, sekarang berhenti ngomong ga jelas. Yang mau gue ceritain itu pengalam gue kemaren tes Monbusho di Pusat Studi Jepang.
Oke, jadi gue ngambil program S1 bareng naylah. Cuma sama Naylah. Padahal biasanya temen-temen gue pada doyan ikut tes gratisan gini. Itu karena mereka pada memilih program D3. Dan hanya gue dan naylah yg milih S1.
Gue tanya ke naylah, kenapa lo milih S1? Kata dia, sumpah nis aku tuh gatau kalo monbusho ada D3nya! Kalo aku tau aku daftarnya D3 juga kaleee.
'Jadi yang milih S1 benar-benar secara sadar cuma gueeee!?!?' #gubrak
Yaaa, emang tes S1 monbusho itu terkenal (iya apa) susah abis, gue aja gabisa ngerjain latihan2 taun kemarennya (⌣_ ⌣!!) Yaaa, tapi dengan penuh kenekatan dan support full dari orang tua (makasih umi abi :D) gue ikut juga tes S1.
Tes pertama bahasa inggris, yaaa, begitu aja lah. Bisa gabisa deh. Banyak vocab yg ga gue ngerti.
Tes kedua Matematika. Mulai nih orang Jepang bikin soal killer. Soal cuma tiga, dan gue ga ngerti sama sekali soal nomer tigaaaaa Щ(º̩̩́Дº̩̩̀щ) dan lebih nangis darah lagi karena ada orang di depan gue yg udah gambar-gambar. Sumpah itu soal padahal kata gue parah bgt. Coba ya kalian bayangin gimana perasaannya ketika lu terancam kosong satu dari tiga soal sedangkan serong depan lu udah gambar-gambar dari 30 menit sebelum selesai (╯°□°)╯ ┻━┻
Tes ketiga kimia. Ini juga sama aja. Bisa gabisa. Lebih lumayan sih, meskipun masih ngawang-ngawang gitu jawabnya. Tingkat kepercayaan diri masih 20% laaaah #ditabok #niattesgasih
Tes terakhir Fisika. Ini parah. Super parah. Parah yg tak deskripsikan oleh kata-kata. Yaaa, gue ga heran soalnya emang gue tau soalnya bakal susah bgt. Tapi ga berarti gue harus nembak sampe 3/4 nya juga kaliiii. Bener-bener ngerasa bego bgt deh pas ngerjain. Satu-satunya hal yg gue pikirkan itu gimana caranya biar gue tetap terjaga, melek, dan ga tidur trus mempermalukan diri sendiri. Huaaaaah (⌣́_⌣̀)

Yaaa, begitulah cerita gue kemaren. Hikmahnya kemampuan menembak yg jitu itu sangat diperlukan (?!)

Xoxo
Anisah :)


Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

3 comments:

doniapa said...

keren anis..! tetep semangaat! nothing to lose right?!

SyiraZaid said...

Assalamualaikum.
Anisah, apa khabar?
Ingat saya lagi? Yang tinggal di 名古屋 dulu. Dari Malaysia. Saya sudah add kamu di fb. Harap kamu masih kenal saya :D

anis said...

Waaah, syira? Yayaya, aku inget :) seneng banget bisa ketemu lagi :)