Wednesday, August 24, 2011

fenomena shaf shalat -miris"

mau dikit curhat aja (padahal gue tiap hari curhat ya --")
selama bertahun-tahun gue ngerasain shalat di masjid deket rumah, bertahun-tahun juga kebiasaan orang-orang pada ga berubah. khususnya yang ibu-ibu, mereka ga menata shaf shalatnya dengan baik, cuma dilurusin menurut sajadahnya masing-masing aja. mana kadang sajadahnya gede lagi, jadi bolong shafnya gede juga. sebenernya taun ini udah lebih mending, mereka yang sajadahnya panjang suka dilipet biar kecil atau tindihin sajadah orang jadi spacenya jadi lebih rapet.
selain itu juga, kadang gue sedih ngeliat orang-orang (terutama shaf wanita) yang shalat nyari ademnya doang. jadi mereka ga mau masuk ke dalam masjid dan memilih di luar masjid karena dalam masjid itu gerah, kalo di luar masjid adem, kan ada anginnya. (-_-)"
yaa, gimana ya. gue tau ga semua orang punya kepahaman agama yang baik. gue yang udah (mau) 6 tahun sekolah di asrama semi-pesantren (karena ga pernah yang bener-bener pesantren) udah keseringan dicekokin soal beginian. tapi yang lain kan, mana tau?! harusnya adain sosialisasi tentang pentingnya merapatkan shaf di masjid, apalagi Ramadhan gini. pasti semua masjid kan rame. lebih-lebih ini kaitannya ama shalat, amalan paling dasar yang jadi syarat diterimanya amal ibadah kita yang lain.


9 comments:

nisa said...

yap yap! bener banget tuh yang begitu. di masjid deket rumah gue juga kurang lebih sama. padahal mah yang sholat cuma bersepuluh, tapi sampe 2 shaf --" haha.

mestinya di tembok masjid tuh kayaknya mesti ditempel "Maukah Anda Berbagi Sajadah Dengan Saudara Anda?" haha

anis said...

iya nik gimana yaa -_-

Fatiyatul Islam said...

padahal shaf shalat itu termasuk kesempurnaan shalat ya...

"Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam selalu meluruskan shaf kami, sehingga beliau seolah-oleh meratakan anak panah sehingga beliau melihat bahwa kami telah memahaminya. Kemudian suatu hari beliau keluar (untuk menunaikan sholat), lalu berdiri hingga ketika hampir mengucapkan takbir, beliau melihat seorang lelaki dadanya keluar (menonjol) dari shaf, maka beliau bersabda: “”Hai hamba-hamba Allah, kalian benar-benar meluruskan shaf kalian (jika tidak) Allah akan (menimbulkan perselisihan) di antara wajah-wajah kalian.” (HR Muslim dan Ahmad)

ini ada artikel bagus tentang shaf shalat : http://qurandansunnah.wordpress.com/2009/06/10/wajibnya-meluruskan-shaf-dalam-shalat/

maryamzakiyyah said...

bukan cuma shaf, tapi kondisi masjid yang berisik juga ngeganggu kekhusyukan sholat-_- gue jadi inget pas kita tadabur sosial, yang kita diceramahin tentang shalat itu (walau gue tidur-_-"). tapi kayaknya yang maaslah kayak gitu emang perlu disosialisasikan lebih sering ya.

inasbasymeleh said...

setujuu!!!!!

dhila :DD said...

bener nis, setuju banget!! sebagai anak ic rasanya percuma kalo ga bisa ngamalin apa yang kita dapet buat masyarakat nanti di kehidupan kita yang akan datang..

kayaknya bener kata nikari, harus ditempel "Maukah Anda Berbagi Sajadah Dengan Saudara Anda?" atau "tenang, sajadah sebelah anda ngga galak kok". hehe

Fatiyatul Islam said...

Menanggapi masalah sajadah, gambaran orang Indonesia yang masih sulit untuk berbagi sajadah dengan sebelahnya, seolah menggambarkan kalau orang Indonesia sudah menjadi egois yang jangankan berbagi hal yang lebih besar, hal remeh seperti sajadah-untuk merapatkan shaf shalat- saja masih terlalu enggan...

aku setuju sama statementnya dhilah... "sajadah sebelah nggak galak kok.." :D

anis said...

iya, masalahnya semua adanya di pemahaman orang-orang yang kurang. kalo yang cowok kan diperiksain sama imamnya. lah, kalu yang shaf perempuan?

hamzahaha said...

hah kok lo nulis gini juga nis?
gw juga lho..

buka deh
http://hamzahaha.wordpress.com/2011/08/25/fenomena-shaf-shalat/