Thursday, April 21, 2011

Shofu, Hilmi, Azzam

sebenernya gue bingung hari ini mau posting apa, dan tadi hampir lupa. maklum orang sibuk (sibuk bengong *lagi*). tapi karena gue udah komitmen kalo lagi liburan mau post tiap hari, makanya gue bela-belain posting (beuh,) lagian gue masih inget apakata pa away, guru aqidah gue, kalo kita semua harus membiasakan menulis, nulis apa aja, pokoknya nulis, sebagai usaha untuk mengembangkan kecerdasan juga.
jadi gue mau nulis tentang ade-ade gue, SHOFURA, MUHAMMAD HILMI dan MUHAMMAD AZZAM.
bukan kenapa-napa sih mau nulis tentang mereka, gue cuma mau menuliskan beberapa hal yang gue rasa setelah lima hari gue di rumah.
dikarenakan gue yang jadi anak boarding sejak SMP, gue kurang interaksi sama ade-ade gue. pas di NF, gue dijenguk kalo lagi sempet aja, dan biasanya de gue ga mau diajak kecuali kalo udah diiming-iming bakal berenang di kolam renang NF dan main bulu tangkis di sana. jadi kalo dijenguk juga gue gak ngobrol sama ade gue. trus sekarang di IC, gue dijenguk tiap minggu, tapi justru karena keseringan dijenguk dan jarak yang sangat dekat antara sekolah dan rumah, ade gue hampir ga pernah ikut, yaaa, mereka lebih milih maen lah. sekalinya liburan, yaa pasti ade gue juga liburan, dan tanpa terkecuali mereka main dan biasanya gue sama shofu yang disuruh beres-beres dan masak. gue sama shofu ga bisa dibilang deket juga, yaa, deket sih sebagai adik-kakak, tapi ga pernah gitu saling berbagi cerita, ngegosip, apalagi membicarakan makhluk lawan jenis yang idealnya biasa kita liat di tivi. padahal kita sekamar.
dan yang sekarang gue rasain tentang ade-ade gue adalah MEREKA UDAH GEDE, yaiyalah, tapi gue, sebagai anak paling tua dan paling jarang ketemu ade-ade gue merasakan banget perbedaan tumbuh kembang mereka (berasa ibu-ibu dah). entah kenapa ade gue jadi... tambah dewasa. maksudnya, mereka udah demen artis-artisan, punya temen cewek/cowok (iyalah), pokoknya dari omongannya, gayanya, bajunya... emm
gue sebagai anak sulung, selama ini melihat mereka tuh anak kecil, padahal seiring bertambahnya umur gue (yang sekarang udah 17 tahun), ade-ade gue juga bertambah umurnya, dan mereka berkembang sesuai usianya. awalnya gue mikir, ngapai amat sih nih, bocah-bocah, mainan youtube, nyanyi-nyanyi justin bieber, fangirling korea-korea gitu, chatting ama cowok, punya hape (padahal gue aja baru punya kelas 3 SMP). tapi kalo dipikir-pikir, yaa, emang usia mereka itu udah masanya gitu. gue ga bisa menganggap mereka anak kecil selamanya dan gue yang paling besar (emang) dan dewasa. gue harus memaklumi dan menerima segala perubahan mereka.
dan untungnya mereka ga cuma berubah dari lifestylenya aja, tapi dari tingkah dan tanggung jawabnya juga. ade-ade gue jauh lebih alim daripada gue (ini serius, pasti percaya deh), Hilmi ama Azzam shalat Subuh dan Maghrib selalu di masjid, Shofu selalu bangun pagi dan lebih rajin ibadahnya dari gue. (di antara semua anak ummi abi, gue yang paling susah dibangunin). paling banyak berubah itu Hilmi, dari yang palin bawel plus rewel, jadi dewasa banget (eh, malah sekarang azzam yang paling rewel minta ampun). udah mau ngalah sama adenya, ga suka marah-marah, dan udah mandiri dan punya rutinitas yang bagus. bentar lagi dia SMP, dana bakal lanjut di pondok, sukses ya Hilmi :D
semoga kesuksesan dan kebahagiaan yang tiada tara untuk kalian selalu :D

laaaaaah, gue jadi curhat panjang begini. kalo yang baca kelar ampe sini, gue sangat menghargai. sori yah, rada nyampah gitu nih tulisan.

Shofu, berkembang menjadi  lebih cewek daripada gue


Azzam, bungsu ayo, cepat besaaar :D

Hilmi, sukses UASBN dan SMPnya~

No comments: